September 18, 2020

Legenda Bulu Tangkis Malaysia Kenang Kemenangan Atas Indonesia di Final Piala Thomas 28 Tahun Silam

Berita Badminton: Itu terjadi 28 tahun yang lalu, akan tetapi kenangan akan kemenangan epik Piala Thomas pada tahun 1992 masih ada dalam benak Foo Kok Keong. Bagaimanapun, dia adalah karakter sentral dalam memenangkan kembali Piala Thomas untuk Malaysia yang telah menunggu seperempat abad untuk gelar keempatnya.

Dan sungguh panggung yang luar biasa untuk memenangkannya! Stadion Negara adalah venue yang penuh dan menderu, membuat tim tuan rumah melawan Indonesia.

Foo, bermain tunggal kedua di belakang Rashid Sidek, adalah underdog melawan Alan Budi Kusuma, yang dalam beberapa bulan akan memenangkan emas Olimpiade.

“Bagi saya, kemenangan itu tidak terduga,” kata Foo. “Persentasenya untuk Alan Budi. Dia masih muda dan akan datang. Dia menjadi juara Olimpiade tahun itu. Namun, pada hari itu, bermain di kandang sendiri, saya bermain bagus. Setiap stadion memiliki drift, dan tidak mudah untuk bermain di Stadium Negara. Angin kencang bertiup ke satu sisi.”

“Saya suka bermain melawan angin melawan Alan. Biasanya orang Indonesia suka bermain dengan angin karena mereka memiliki smash yang keras, akan tetapi bermain melawan angin memudahkan untuk mengontrol kok. Itu adalah kemenangan yang tak terlupakan, dan itu membuat sejarah bagi kita semua,” tambah Foo.

Melalui karirnya dari awal 1980-an hingga 1994, Foo terkenal karena keuletannya. Pertandingan tersulit yang ia ingat adalah semifinal Malaysia Open 1991, saat ia menghadapi pemain andalan Indonesia, Ardy Wiranata.

Pertandingan itu adalah tiga pertarungan klasik yang menguras tenaga yang hampir berlangsung selama dua jam dalam kondisi terik. Wiranata memiliki match point pada 14-12, akan tetapi Foo tak menyerah sampai titik darah penghabisan, dan akhirnya meraih kemenangan 12-15, 15-8 dan 17-14. Begitu beratnya kerugian yang harus ditanggung kedua pemain di akhir. Foo terlalu lelah untuk menantang Rashid Sidek di final, yang kalah dalam dua game cepat.

“Saya bermain melawan Ardy Wiranata selama hampir dua jam. Ardy muntah lebih dulu, lalu saya juga muntah. Akhirnya, saya menang 17-14. Itu adalah sejarah, saya tidak bisa melupakannya,” kenang Foo.

Foo berada di enam kejuaraan Piala Thomas, dan adalah komponen penting dari skuad yang membuat empat final berturut-turut antara 1988 dan 1994. Dia juga memenangkan banyak penghargaan individu, termasuk gelar di Singapura Open dan French Open pada tahun 1990, dan tempat runner-up di All England, Malaysia Open, World Grand Prix Finals, World Cup dan Commonwealth Games.

usai pensiun pada tahun 1994, Foo membangun bisnisnya sendiri dan bekerja sebagai duta produk kebugaran.

Baru-baru ini, dia dan dua rekan setimnya, Rashid Sidek dan Cheah Soon Kit – meluncurkan inisiatif yang disebut MatchPoint untuk membantu anak-anak yang kurang mampu agar bisa bermain bulu tangkis.

Artikel Tag: Foo Kok Keong, rashid sidek, alan budikusuma, Piala Thomas



Sumber